Viva Sumsel

 Breaking News

Membela Diri dari Laki-Laki hidung Belang Korban Alami Penganiayaan hingga Tewas

Membela Diri dari Laki-Laki hidung Belang Korban Alami Penganiayaan hingga Tewas
Agustus 09
08:25 2022

VIVA SUMSEL.COM, PAGARALAM – Misawati (22) gadis cantik dan energik, supel serta ramah terhadap orang lain membuat dirinya harus berjibaku dengan laki-laki hidung belang, demi mempertahankan kehormatanya.

Misawati perempuan kelahiran Pagaralam Desember 1999 ini, seusai menamatkan pendidikannya pada sekolah Kejuruan tingkat Atas (SMK) di salah satu sekolah Negeri kota Pagaralam, mulai bekerja di Swalayan dan Minimarket dan terakhir bekerja di Kantin SMP N 2 kota Pagaralam Sebagai pedagang makanan.

Sebagai wanita yang mulai beranjak dewasa kesehariannya misawati selalu berinteraksi dengan rekan-rekanya baik seusianya maupun diatas usianya.

Namun kali ini, nasib malang yang dialaminya dan harus berakhir tragis, hingga menghebohkan warga karena dirinya ditemukan dalam keadaan tidak sadarkan diri dengan luka lebam dibagian kepala belakang, luka lecet dan memar di beberapa bagian tubuh lain nya, selain itu handphone milik korban sampai saat ini masih belum jelas keberadaanya.

Dirinya tergeletak dipinggir jalan diwilayah Cawang kelurahan Dempo Utara kota Pagaralam Minggu, 30/07/2022.

Sepekan seusai kejadian, Kini Pihak Kepolisian Resort Pagaralam berhasil menciduk pelaku Riki Santoso (31) di tempat persembunyian di wilayah simpang manna kota Pagaralam pada Minggu, 07/08/2022.

Atas kejadian tersebut, Kapolres Pagaralam AKBP Arif Harsono Sik MH menjelaskan, untuk sementara dasar dan motif pembunuhan diduga pelaku kecewa terhadap korban.

Dari keterangan pelaku Kapolres menjelaskan, Awalnya pelaku dan korban melakukan Chatingan melalui pesan aplikasi meChat, kemudian pelaku menjemput korban untuk berjalan-jalan di wilayah kampung II, kemudian pelaku mengajak korban ke wilayah cawang kecamatan Dempo Utara,

Masih dari keterangan pelaku setiba dilokasi, pelaku mengajak korban melakukan tindakan diluar nikah, namun ditolak oleh korban, hingga akhirnya terjadi kontak fisik, setelah mobil mulai mau berjalan, korban berusaha menyelamatkan diri dengan keluar melompat dari pintu mobil, yang menyebabkan korban tidak sadarkan diri hingga meninggal dunia. Jelas kapolres.

Atas dasar pengakuan dari pelaku serta keterangan dan barang bukti lainya, pihaknya akan terus mendalami dan mengembangkan kasus ini hingga tuntas.”imbuh kapolres.

Sementara dari pihak korban, M.Teguh yang merupakan Kakak Kandung Korban hingga saat ini, dirinya masih merasa terpukul atas kejadian ini, Misawati adik semata wayang yang dia kenal selama ini adalah orang baik-baik, kini harus meninggalkannya selama-lamanya,
Dirinya juga berharap pelaku bisa dihukum yang setimpal atas perbuatanya, karena saat ditemukan seusai kejadian di tubuh adiknya banyak luka memar bekas penganiayaan.

“Semoga Allah mengazab pelaku, dan kami juga berharap pelaku yang telah menganiaya adek saya, kepada pihak penegak hukum dapat mengusut tuntas kasus ini dan menghukum pelaku,”Jelasnya.(red)

 

 



About Author

redaksi Viva Sumsel

redaksi Viva Sumsel

Related Articles

0 Comments

No Comments Yet!

There are no comments at the moment, do you want to add one?

Write a comment

Write a Comment

Email Subcribers

Kalender

Banner Ucapan ramadhan

Karir Pad Widget