Viva Sumsel

 Breaking News

Peringati May Day, Puluhan Elemen Buruh Suarakan 16 Tuntutan

Peringati May Day, Puluhan Elemen Buruh Suarakan 16 Tuntutan
Mei 01
15:05 2019

VIVA SUMSEL.COM, Palembang – Ribuan massa ‘Gerakan Solidaritas Mahasiswa dan Buruh Indonesia’ melakukan unjuk rasa di Depan Gedung DPRD Provinsi Sumatera Selatan, Rabu (01/05). Aksi ini dilakukan untuk memperingati hari buruh sedunia (May Day) yang jatuh pada tanggal 1 Mei.

Aksi ini aliansi DPW FBI Sumsel, DPC FBI Kota Palembang, DPC FBI Banyuasin, DPC FBI Musi Banyuasin, DPC FBI Muara Enim, LMND, Laser, Rekan Indonesia Sumsel, Rekan Presna Palembang, Rekan Seni Palembang, Rekan Angkot, SP PLN Indonesia, Pembaharuan, POHI, Perkumpulan SBC, KNPI Kota Palembang dan Serikat Hijau Sumsel.

Para buruh ini menyuarakan tuntutannya di depan masyarakat yang melintas serta para petugas kepolisian.

Kordinator Aksi, Andreas OP nampak serius membacakan 16 tuntutan aksi yang mereka gelar.

Tuntutan tersebut berisi, tolak dan hancurkan sistem noelibralisme di Indonesia dan laksanakan pasal 33 UUD 1945, revisi PP No 78 Tahun 2015 tentang pengupahan, tegakkan UU Ketenagakerjaan di setiap perusahaan, perluas kesempatan kerja bagi kelompok maupun disabilitas.

Lanjut Andreas, tuntutan selanjutnya yakni tolak pekerja anak maupun human trafficking, perlindungan buruh perempuan dan exploitasi jam kerja, tolak sistem buruh kerja outsourching, tolak upah murah buruh, mendesak untuk dibuatnya peraturan perusahaan dan perjanjian kerja bersama di setiap perusahaan, terapkan kesejahteraan buruh dengan upah layak, jaminan kepastian hukum terhadap kontrak kerja.

Andreas menambahkan, tolak segala bentuk intimidasi fisik dan verbari serta pelecehan seksual buruh, kepemilikan saham oleh buruh di setiap perusahaan, dibentukan ketenagakerjaan diseluruh kota dan kabupaten Sumsel, meminta kepada Gubernur, Wali Kota, Bupati mengeluarkan instruksi pembentukan serikat pekerja di seluruh perusahaan yang ada di Sumsel dan terakhir bentuk Posko perjuangan buruh.

“Semoga dengan tuntutan kami ini dapat segera direalisasikan. Hingga saat ini peran Disnaker belum maksimal, hanya menerima laporan namun tidak melakukan tindakan.

“Pihak Polda Sumsel sendiri telah berjanji sesuai intruksi pemerintah, jika siap mendukung dan memback-up, jika ada persoalan para buruh yang kerap diadu atau dihadapkan dengan para preman,” ungkap kordinator Aksi, Andreas OP, saat diwawancarai media. (DNK)



About Author

redaksi Viva Sumsel

redaksi Viva Sumsel

Related Articles

0 Comments

No Comments Yet!

There are no comments at the moment, do you want to add one?

Write a comment

Write a Comment

Email Subcribers

Loading

Kalender

Oktober 2021
S S R K J S M
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Banner Pemprov sumsel

Karir Pad Widget