Viva Sumsel

 Breaking News

Saut Situmorang : Tunas Integrasi Sebagai Salah Satu Langkah Pencegahan Korupsi

Saut Situmorang : Tunas Integrasi Sebagai Salah Satu Langkah Pencegahan Korupsi
Maret 01
19:45 2017

VIVA SUMSEL.COM, Palembang – Palembang menjadi kota pertama yang menyelenggarakan Tunas Integritas Nasional I Tahun 2017. Dikatakan, Seketaris Daerah (Sekda) Kota Palembang sekaligus Ketua Panitia, Harobin Mastofa, bahwa‎ Workshop Tunas Integritas itu merupakan kerjasama antara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dengan Pemerintah Kota Palembang.

“Untuk pertama kali workshop Tunas Integritas diadakan di Kota Palembang, karena Palembang memiliki komitmen yang kuat untuk membangun pemerintah yang bersih. Tidak hanya fisik tetapi dengan mental spritual”, katanya dalam sambutan pembukaan Workhsop Tunas Integritas Nasional I Tahun 2017.

Walikota Palembang, Harnojoyo dalam sambutannya mengatakan bahwa Workshop Tunas Integritas menjadi media untuk melakukan yang benar. Integritas harus menjadi budaya bagi seluruh ASN, agar terhindar dari praktik korupsi, menghindari diri dari hal-hal yang tidak diinginkan. Dikatakannya lebih jauh, bahwa Program Shubuh berjamaah dan kegiatan gotong royong yang selalu dilakukan minggu pagi, menjadi nilai tambah bagi Pemkot Palembang dalam rangka menumbuh kembangkan budaya integritas.

” Kegiatan gotong royong  sesuai dengan visi kota palembang, yakni Palembang Elok, Madani, Aman dan Sejahtera (EMAS). Dengan bergotong royong diharapkan mampu menjadikan lingkungan bersih, elok dan aman”, tuturnya.

Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) RI, Saut Tony Situmorang yang turut hadir dalam pembukaan Workshop Tunas Integritas menjelaskan bahwa, Kegiatan Workshop Tunas Integritas  merupakan langkah dalam melakukan pencegahan korupsi. Selain itu, Workshop Tunas Integritas berlangsung suistanable atau berkelanjutan.

Mengenai pemberantasan korupsi, mantan Staf Ahli Badan Intelijen Negara (BIN) itu mengatakan  bahwa KPK tidak bisa bekerja sendiri, kriminal Justice harus dibangun secara satu, dimulai menangkap orang sampai memenjarakan orang.

‎”Kalau tidak dibangun secara satu, maka tidak akan ada efek jera bagi orang yang melakukan korupsi. Selain itu, ada banyak UU Tipikor yang harus dirubah, seperti definisi penyelenggara negara “, pungkasnya.‎ (anz).

 

About Author

redaksi Viva Sumsel

redaksi Viva Sumsel

Related Articles

0 Comments

No Comments Yet!

There are no comments at the moment, do you want to add one?

Write a comment

Write a Comment

Email Subcribers

Banner Caleg DPRD Kota Palembang

Kalender

November 2018
S S R K J S M
« Okt    
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930  

Banner PLN

Karir Pad Widget

Space Kosong

malatya escort porno izle mersin escort elazig escort erzurum escort sivas escort porno izle porno izle sikiş izle malatya escort mersin escort elazığ escort