Viva Sumsel

 Breaking News

Tantang Ketua GMBI Duel Maut Satu Lawan Satu, Babe Damin Jadi Viral di Medsos

Tantang Ketua GMBI Duel Maut Satu Lawan Satu, Babe Damin Jadi Viral di Medsos
Januari 22
08:53 2017

VIVA SUMSEL.COM, Bekasi – Nama Damin Sada mendadak jadi perbincangan ramai di media sosial. Jawara Bekasi Raya itu dipuji banyak netizen karena berani menantang Ketua Gerakan Masyarakat Bawah Indonesia (GMBI) untuk duel maut secara terbuka di alun-alun Kota Bekasi.

Damin Sada terang-terangan membuka tantangan berkelahi satu lawan satu dengan pentolan LSM GMBI karena geram mendengar kabar ada ulama yang dipukul hingga terluka oleh ormas Kapolda Jawa Barat itu.

“Jangan jadi provokator, kalau perlu Ketua GMBI adu sama saya, satu lawan satu. Mati, kubur. Jangan dituntut. Kita jangan melibatkan orang banyak, jadi provokator,” tegas Damin, Jumat (20/1/2017).

Siapa Damin Sada? pria kelahiran Bekasi 1965 itu sudah tidak asing lagi di telinga masyarakat Kota dan Kabupaten Bekasi.  Damin pernah mencalonkan diri sebagai Anggota DPR-RI namun gagal.

Damin Sada juga pernah menjabat Kepala Desa Sriamur Tambun Utara era 1990-2006. Kiprahnya di tengah masyarakat terkenal dengan Jawara (jagoan, red) yang sering kali membela urusan agama, pemuda, kesenian, budaya dan lingkungan.

Keluarga Damin Sada juga terkenal sebagai keluarga Jawara, dimulai dari ayahnya Babe Sada dan ibu Enyai Sini juga saudara kandungnya Drahim Sada.

Sebelum ini (tantang duel, red) aksi Damin Sada yang cukup menghebohkan adalah membongkar Monumen Patung Lele di Jalan Ir Juanda, Bulan-bulan Kota Bekasi pada April 2002 silam.

Damin bersama warga membakar Patung Lele hingga hancur jadi abu karena menurut dia, Ikan Lele adalah simbol keserakahan. Aksinya itu membuat Damin sempat mendekam di balik jeruji besi selama 10 bulan.

Aksi Damin Sada itu juga sebagai bentuk protes kepada Pemerintah Kabupaten Bekasi yang kunjung merealisasikan Surat Keputusan Walikota 26 Februari 2001 tentang pembongkaran Patung Lele.

Meski dipenjara, Damin Sada mengaku ikhlas, asalkan Bekasi tidak disimbolkan dengan Ikan Lele.

Lahir dari keluarga yang terkenal Jawara Bekasi, bersama adik kandung Drahim Sada kini menginisiasi simbol Bekasi dengan Golok dan Bambu Kuning. Simbol itu kini terpasang di Desa Srijaya dan Desa Srimahi Tambun Utara.

Damin Sada juga aktif di beberapa organisasi. Dia tercatat sebagai Ketua Pagu (Pojoksatu.id)

About Author

redaksi Viva Sumsel

redaksi Viva Sumsel

Related Articles

0 Comments

No Comments Yet!

There are no comments at the moment, do you want to add one?

Write a comment

Write a Comment

Email Subcribers

Kalender

Juli 2018
S S R K J S M
« Jun    
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031  

Banner PLN

Marhaban Yaa Ramadhan

Karir Pad Widget

malatya escort porno izle mersin escort elazig escort erzurum escort sivas escort porno izle porno izle sikiş izle malatya escort mersin escort elazığ escort