Viva Sumsel

 Breaking News
  • Rekapitulasi Suara Butuh Tenaga Muda VIVA SUMSEL.COM, Palembang – Ketua KPU Palembang Eftiyani berharap untuk petugas KPPS nanti dapat diisi oleh orang-orang yang lebih muda, karena kemungkinan untuk pelaksanaan rekap surat suara nanti bisa membutuhkan...
  • Toska Kemas UI Juga Sasar Sekolah – Sekolah di Daerah Pelosok VIVA SUMSEL.COM, Palembang – Selain memiliki keinginan untuk langsung dapat diterima bekerja, tidak jarang juga siswa-siswi Sekolah Menengah Atas (SMA) khususnya kelas XII memiliki keinginan untuk dapat lulus dalam Seleksi...
  • Kemenag Sumsel Serahkan Bantuan 9 Ton Beras untuk Korban Tsunami VIVA SUMSEL.COM, Kalianda – Kementerian Agama (Kemenag) Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) memberi bantuan beras sebanyak sembilan ton tujuh kilogram (9007 kg) untuk korban bencana tsunami Selat Sunda di Kabupaten Lampung...
  • Rafik Embat Isi Warung Saat Mati Lampu VIVA SUMSEL.COM, Pali – Jajaran Mapolsek Talang Ubi berhasil mengungkap kasus pencurian dengan pemberatan, sesuai dengan Pasal 363 KUHP, Rabu (16/01/2019) sekitar pukul 12.00 Wib. Adapun pelaku yakni, Rafik Putra...
  • Arrum Haji Pegadaian , Solusi Mudah Bagi Masyarakat Yang Ingin Naik Haji VIVA SUMSEL.COM, Palembang  – PT Pegadaian kini memberikan solusi mudah bagi masyarakat yang ingin mendaftar haji dari Pegadaian. Melalui produk Arrum Haji, masyarakat dimudahkan untuk mendapatkan porsi haji. Pimpinan Cabang...

Terumbu Karang Raja Ampat Bisa Pulih Dalam Waktu Satu Abad

Terumbu Karang Raja Ampat Bisa Pulih Dalam Waktu Satu Abad
Maret 24
13:55 2017

VIVA SUMSEL.COM, Jakarta – Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan menyebut kerusakan terumbu karang di Raja Ampat akibat ditabrak kapal MV Caledonian Sky membutuhkan waktu pemulihan 50-100 tahun.

Dari total kerusakan yang sudah disurvei oleh pemerintah, pemulihan terumbu karang di Raja Ampat, Papua, sangat beragam sehingga membutuhkan waktu lebih dari 100 tahun.

“Kita sedang evaluasi, bersama Kementerian Lingkungan Hidup dan berkoordinasi tentang lost-nya itu. Sudah hitung dengan baik, dan pihak asuransi sudah membuat data itu. Ini melibatkan Swedia, Bahama, jadi cukup kompleks juga,” kata Menko Luhut mengungkapkan di gedung BPPT saat coffee morning bersama media, Jumat, 24 Maret 2017.

Sebelumnya, Deputi Koordinasi Bidang Kedaulatan Maritim Kemenko Kemaritiman Arif Havas Oegroseno mengatakan pemerintah Indonesia dan perusahaan asuransi yang menjamin kapal MV Caledonian Sky, yakni P&I Club, menyepakati besaran luasan wilayah terumbu karang yang di survei mencapai 22.060 meter persegi.

“Perkembangan terbaru kita, luasan wilayah survei, bukan luasan kerugian, sudah disepakati mencapai 22.060 meter persegi,” ujarnya, Senin, 20 Maret 2017.

Luasan terumbu karang untuk disurvei tersebut memiliki rata-rata kedalaman 3-6 meter dibagi dalam sembilan transek atau penampang luas.

Menurut dia, hingga saat ini, tim yang melakukan pengukuran tersebut baru bisa menyelesaikan tujuh transek lantaran terkendala kondisi ombak yang cukup deras, sehingga menyulitkan penyelesaian pekerjaan.

Kemudian, setelah proses survei tersebut selesai mencapai sembilan transek, baru menuju langkah berikutnya yakni melakukan verifikasi luas wilayah kerusakannnya.

“Perusahaan asuransi ini P&I Club, London, ini juga sudah menyatakan kepada saya bersedia membayar segala tuntutan kerugian yang diajukan kita asalkan memenuhi dua syarat, yakni terverifikasi dan jumlahnya reasonable,” ujarnya menerangkan. (tempo.co).

 

About Author

redaksi Viva Sumsel

redaksi Viva Sumsel

Related Articles

0 Comments

No Comments Yet!

There are no comments at the moment, do you want to add one?

Write a comment

Write a Comment

Email Subcribers

Banner Caleg DPRD Kota Palembang

Kalender

Januari 2019
S S R K J S M
« Des    
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Banner PLN

Karir Pad Widget

Space Kosong

malatya escort porno izle mersin escort elazig escort erzurum escort sivas escort porno izle porno izle sikiş izle malatya escort mersin escort elazığ escort