Viva Sumsel

 Breaking News
  • Dua Jamaah OKUT Ditunda Berangkat VIVA SUMSEL.COM, Palembang – Sebanyak 447 jamaah calon haji (JCH) Kloter 1 Embarkasi Palembang bertolak meninggalkan Bandara SMB II Palembang, Rabu (18/7), pukul 02.21 WIB. Dua jamaah asal OKU Timur terpaksa...
  • KPUD Terima Daftar Caleg Dari PKB VIVA SUMSEL.COM, Muara Enim – Jelang H-1 penutupan pendaftaran Pemilihan Legislatif (Pileg) 2019, partai PKB menyerahkan berkas Bacaleg ke KPUD Muara Enim. Pada pukul 20.00 wib. Selasa (17/7/2018) Ketua DPC...
  • 2.484 Peserta Lolos USMB Unsri VIVA SUMSEL.COM, Palembang –  Seleksi Ujian Saringan Masuk Bersama (USMB) telah selesai dilakukan, tercatat dari 6.755 peserta yang ikut serta hanya 2.484 peserta yang lolos tes seleksi USMB Unsri. Hal...
  • Rekam Biometrik Rampung, Kloter 1 Embarkasi Palembang Siap Berangkat VIVA SUMSEL.COM, Palembang – Sebanyak 449 jamaah calon haji (JCH) Kloter 1 Embarkasi Palembang asal Kabupaten OKU Timur dan Lubuklinggau saat ini sudah berada di Asrama Haji Palembang. Rencananya, mereka...
  • PTUN Palembang Gelar Sidang Perdana Gugatan Pencalonan HDMY VIVA SUMSEL.COM, Palembang  – Sidang perdana perihal gugatan perkara nomor 39/G/2018/PTUN.PLG yang diajukan Tim kuasa hukum RM Ishak yakni Alamsyah Hanafiah dan Partner digelar di PTUN Palembang,  Selasa (17/7). Dalam...

Tokoh NU Sumsel Dukung Polri Perangi Berita Hoaks Pemicu Teror

Tokoh NU Sumsel Dukung Polri Perangi Berita Hoaks Pemicu Teror
Mei 16
14:45 2018

VIVA SUMSEL.COM, Palembang –  Serangkaian kasus sepekan ini tak bisa dilepaskan dari kasus kericuhan di Mako Brimob. Sebab saat itu bertebaran berita di media sosial soal perlakuan keji polisi kepada Napiter, mulai soal.melempar Alquran hingga pelecehan kepada istri napiter.

Berita-berita yang tidak dipertanggung jawabkan itu alias hoaks tersebar massif di grup-grup WA dan lainnya. Sebab pasca itu, di Mako ada penyerangan terhadap anggota polisi hingga tewas. Lalu polisi menangkap 2 wanita yang akan menyerang polisi.

Selain itu, Densus menangkap teroris di Cianjur dan Sukabumi. Mereka diidentifikasi akan menyerang Mako Brimob. Dan puncaknya serangan bom bunuh diri yang menyeramg gereja di Surabaya dan mapolresta Surabaya.

Tak hanya itu Densus juga menangkap dua teroris di Palembang. Menyikapi itu, Mantan Ketua PWNU Sumsel KH Amri Siregar menyatakan jika terorisme adalah musuh bersama. Karenanya masyarakat tidak boleh takut.

“Agama tidak mengajarkan membunuh sesama, jelas ini musuh kita bersama,” katanya.

Amri tak menampik salah sumber teror karena banyak berita-berita hoaks. Bahwa berdasar data Kominfo lebih 50 berita di media sosial hoaks. Karenanya masyarakat harus teliti berita di medsos.

Oleh sebab itu, langkah penertiban berita hoaks harus digencarkan. Gerakan melawan berita hoaks agar dimassifkan.

“Kapolri kita ini sebenarnya cerdas, beliau sudah tahu untuk meredam aksi teror, stop berita hoaks di masyarakat,” kata Amri.

Sebab dengan berita hoaks masyarakat awal mudah terporovokasi. Mereka kemudian mengamini apa yang diinginkan oleh penyebar hoaka untuk memecah belah umat dan masyarakat serta ancam NKRI.

Imbaun Tito  kepada ulama dan tokoh masyarakat lainnya yang omongannya dapat mempengaruhi opini publik, agar dapat menyampaikan informasi yang akurat perlu didukung. Sampaikan berita secara akurat.

“Kalau datanya enggak akurat, enggak kredibel, sedangkan figurnya dipercaya, diikuti, didengar oleh publik, ini bahaya nanti miss, bisa menyebabkan apa namanya itu kegaduhan,” ujarnya. (anz)

About Author

redaksi Viva Sumsel

redaksi Viva Sumsel

Related Articles

0 Comments

No Comments Yet!

There are no comments at the moment, do you want to add one?

Write a comment

Write a Comment

Email Subcribers

Kalender

Juli 2018
S S R K J S M
« Jun    
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031  

Banner PLN

Marhaban Yaa Ramadhan

Karir Pad Widget

malatya escort porno izle mersin escort elazig escort erzurum escort sivas escort porno izle porno izle sikiş izle malatya escort mersin escort elazığ escort