Viva Sumsel

 Breaking News

Inilah Kecurangan Permainan Mesin Pencapit Boneka

Januari 10
03:45 2016
Mesin pencapit boneka/net

Mesin pencapit boneka/net

Viva Sumsel.com – Bagi yang sering pergi ke pusat perbelanjaan pasti tidak asing dengan permainan pencapit boneka. Namun bukannya memberikan kemudahan pada pemain, mesin pencapit boneka itu sering menimbulkan frustasi karena sulit untuk mendapatkan satu buah boneka. Bahkan yang kecil sekalipun.

Meski kadang boneka yang diincar sudah terjepit, tetapi tiba-tiba lepas begitu akan masuk ke lubang untuk mengambil boneka yang biasanya terletak di bagian pojok. Ternyata, permainan ini tidak seluruhnya membutuhkan keahlian apalagi ketangkasan seperti yang diiklankan.

“Bermain di mesin pencapit boneka hanya membutuhkan keberuntungan,” kata Phil Edward, seorang penulis di Vox.com, situs berita online Amerika Serikat. “Karena mesin-mesin tersebut telah diatur (dicurangi, red).”

Edward telah membuat sebuah video untuk memberikan penjelasan bagaimana mesin-mesin pencapit boneka di pusat-pusat perbelanjaan telah dicurangi oleh operator untuk mengeruk keuntungan sebesar-besarnya.

Dalam video, Edward menjelaskan bahwa kekuatan pencapit di mesin tersebut bisa diatur sedemikian rupa saat mencengkeram atau menjepit boneka. Hal itu bahkan sudah diterangkan dalam buku manual dari mesin-mesin pencapit tersebut, tambah Edward.

“Kekuatan pencapit akan ditentukan dari banyaknya uang yang telah masuk ke dalam mesin permainan,” katanya.

Sebagai contoh, jika harga sebuah boneka sebesar US$ 7 atau Rp 98 ribu, maka harga untuk satu kali permainan yakni US$ 0,5 atau Rp 7 ribu. Artinya pemain harus bermain lebih banyak hingga operator mendapat keuntungan 50 persen. Atau pencapit hanya memberi satu kali kesempatan untuk menang dari setiap 21 kali percobaan.

Selain itu, mesin juga berusaha membuat pemain agar selalu berpikir hampir menang. Caranya, mesin akan menjatuhkan boneka ketika mendekati lubang untuk mengambil boneka. Dengan demikian, pemain akan terus membeli koin dan dibuat penasaran karena tidak berhasil mendapatkan boneka incaran.

Namun situs The Vending Times mengatakan penjelasan Vox.com tidak lengkap karena tidak mengungkapkan elemen ketangkasan yang sebenarnya ada pada permainan pencapit boneka.

“Beberapa tahun belakangan para pemimpin industri hiburan telah mengeluarkan kebijakan yang ketat, mendorong operator untuk mengoperasikan mesin permainan dan menjalankan program berhadiah sesuai dengan hukum.

“Dan semakin banyak negara yang memantau permainan berhadiah tersebut,” tambah The Vending Times. (dream.co,id)



About Author

redaksi Viva Sumsel

redaksi Viva Sumsel

Related Articles

0 Comments

No Comments Yet!

There are no comments at the moment, do you want to add one?

Write a comment

Write a Comment

Email Subcribers

Kalender

September 2021
S S R K J S M
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930  

Banner Pemprov sumsel

Karir Pad Widget